Lainnya
Trending

Lelaki Langit itu Telah Kembali

Copas bikin hati terasa dikoyak-koyak

Baca pelan pelan ya!

Sambil bayangkan ibu..!!!

💦💦💦💦💦

By : Hendra Suryakusumah

Ketiba aku kebangun. Ketika jarum jam 2.34 pagi. Nyatanya kantung kemihku penuh. Setengah mengantuk aku bergegas ke kamar kecil, menerobos masuk seraya menggigil.

Enam detik kemudian aku terpaku heran. Sudah ada ibu berdiri depan. Kenapa ibu ada di sini? Bukankah almarhumah sudah lama meninggalkan kami. Rasa kantung kemih mendadak hilang ditelan bumi. Seorang lelaki yang tak kukenal berdiri di samping ibu. Badannya kurus, wajahnya tirus.

“Mas Bagus, ibu njaluk tulung.
(Ibu minta tolong). Kalau umrah titip ini,” ujar ibu dengan logat Jawa-nya yang kental sambil menunjuk lelaki di sampingnya.

“Nggih Bu. Tapi nyuwun sewu, iki sopo toh?”(iya bu.tapi maaf ini siapa) tanyaku heran. Ibu tak menjawab.

Lelaki itu kupandang kemudian.

IMRUL. Aku melihat itu di atas saku kemejanya. Di bawahnya lalu berderet angka. Jelas sekali semuanya terbaca.

Ketiba aku terbangun dan mengerjapkan mata.

“Mas Bagus mimpi lagi ya?” ujar istriku lembut sambil membelai kepalaku.

Jantungku berdegup keras.

“Ini sudah tiga kali mimpinya sama,” ujarku sambil bergegas pergi ke kamar kecil. Jarum jam 4.34 pagi. Adzan Subuh berkumandang.

***

Sopirku Pak Sanusi, mendengus pelan di belakang kemudi. Jakarta padat merayap malam hari ini. Duduk di kursi belakang, aku sibuk dengan MacBook Pro menyelesaikan laporan audit tahunan yang hampir jatuh tempo. Saat Pak Sanusi meliukkan Toyota Camry, aku jadi teringat pada mimpi.

Almarhumah ibu dan Ielaki yang tak pernah aku jumpa. Kemeja bertuliskan Imrul, dan deretan angka.

Mungkinkah deretan angka itu nomor handphone? Apakah lelaki itu namanya Imrul?

Suara nada tunggu digantikan ucapan salam terdengar dari seberang sana. Suara perempuan.

“Apa saya bisa berbicara dengan Pak Imrul?” tanyaku sedikit ragu.

Hening tak ada jawaban sampai beberapa menit kemudian.

“Assalamu’alaikum. Iya ini dengan Imrul,” suara lelaki sopan.

Deugh !! Ini pasti cuma kebetulan. Dan jantungku berdegup keras.

Tak ingin berlama-lama di telepon, malam itu aku menyambangi rumah Imrul, lelaki kurus berwajah tirus. Usianya sekitaran tiga-puluh plus-minus.

Kami lesehan di atas lantai semen yang sebagiannya retak, di ruang tamu sebuah rumah petak.

“Panggilnya Mas Imrul saja,” ujarnya sopan. Aku tersenyum bercampur heran. Dari wajahnya, memang dialah lelaki yang ada dalam mimpiku.

“Kalau boleh tahu, Bapak dapat nomor telepon ini dari mana?”

Dan berceritalah aku tentang mimpi aneh yang berulang tiga kali itu. Mas Imrul diam. Wajahnya makin tirus mirip kucing restoran berharap makanan.

“Apa sampeyan pernah bertemu almarhumah ibu saya?” tanyaku sambil menyodorkan foto almarhumah di Instragram-ku. Tak perlu waktu lama buatnya untuk berkata tidak. Aku menggaruk kepala.

“Mas, kalau bukan karena almarhumah ibu, saya tidak akan pedulikan mimpi itu,” ujarku pelan sambil memegang pundaknya. “Saya ingin mengajak Mas Imrul pergi umrah.”

“Tapi saya ini mantan napi Pak. Belum sebulan bebas,” ujar Mas Imrul ragu. Sepertinya dia tidak percaya dengan ucapanku.

Bulu tengkuk di leherku berdesir aneh.

***

“Sampeyan dulu kenapa masuk penjara?” tanyaku, duduk di samping Mas Imrul yang sedang terpesona. Seumur hidupnya dia baru pertama kali naik pesawat sebesar ini. Perjalanan sembilan jam di kelas bisnis Jakarta – Jeddah, mubazir rasanya kalau tidak mencari tahu tentang dia. Lelaki biasa, mantan narapidana.

“Sebelum masuk bui, kerja saya satpam. Belum setahun, kantor yang dijaga kerampokan. Teman sesama satpam, ternyata berkomplot. Dua hari sesudah kejadian, semua pelakunya diringkus polisi. Di pengadilan, teman itu berbohong kalau saya ikut terlibat. Padahal, waktu kejadian malam itu saya diikat di toilet. Hakim lebih percaya dia, akhirnya saya dipenjara. Vonisnya dua tahun,” ujar Mas Imrul.

Aku menghela nafas.

“Sebenarnya, yang bikin saya sedih bukan itu Pak,” sambung Mas Imrul. Air matanya sedikit meleleh.

“Lalu apa Mas?” tanyaku penasaran.

“Saya gundah dan khawatir. Kalau saya di penjara, siapa nanti yang merawat ibu. Saya anak satu-satunya. Apalagi ibu sudah lama lumpuh dan tak bisa melihat. Tiap hari saya menyuapi dan memandikannya. Biar gaji kecil, tiap bulan saya selalu cukupkan membeli susu. Biar ibu tetap sehat.” Kali ini bulir air matanya mulai berjatuhan.

Duh Gusti Allah, ternyata aku jauh dibanding Mas Imrul. Waktu almarhumah ibu dirawat di rumah sakit menjelang wafatnya, aku malah sibuk persiapan rapat pemegang saham perusahaan. Astaghfirullah.

“Terus siapa yang mengurus ibunya Mas Imrul?” tanyaku sembari mengelap mata. Tak terasa aku ikutan menangis juga.

“Saya minta tolong Mbak Yuni, saudara jauh dari kampung. Itu lho, perempuan yang terima telepon Pak Bagus tempo hari. Kebetulan saya masih ada sedikit tabungan, jadi semua uangnya dipakai buat mengurus ibu selama saya di penjara. Dia yang mengurus ibu semenjak itu. Saya minta dia datang tiap hari ke penjara, menceritakan kondisi ibu. Kalau Mbak Yuni datang dan cerita, lega rasanya. Hati selalu was-was kalau Mbak Yuni datangnya telat, khawatir ada apa-apa.”

Aku cuma menunduk. Malu pada lelaki di sampingku.Jabatanku mentereng, gaji ratusan juta tak bisa dibandingkan dengan ketulusan Mas Imrul dalam merawat ibunya. Gusti Allah, apa yang Engkau mau dari pertemuan aku dengan lelaki sholeh ini? Biar aku sadar kesalahanku? Bukankah percuma karena almarhumah sudah tiada?

“Baru enam bulan di penjara, Mbak Yuni kapan itu gak datang dua hari Pak,” Mas Imrul melanjutkan ceritanya. “Saya was-was. Ternyata Ibu saya meninggal dunia Pak. Sedihnya lagi, Pak sipir penjara nggak ngebolehin saya keluar sebentar buat nyekar ke makam. Saya cuma bisa nangis di penjara Pak. Mohon ampun sama Allah.”

Air mataku menderas. Duh Gusti Allah, cobaan hidup lelaki ini ternyata berat. Aku belum tentu kuat menjalaninya.

“Mas Imrul kan vonisnya dua tahun. Kenapa bisa bebas lebih cepat?” tanyaku sambil menyeka air mata.

“Oh, kalau itu karena kasus saya diperiksa kembali sama polisi dan pengadilan Pak,” ujarnya sambil ragu mengambil kain hangat yang disodorkan awak kabin.

“Setelah sidangnya diulang, terbukti saya memang tidak bersalah. Teman yang berkomplot itu akhirnya berterus terang,” ujar Mas Imrul pelan. “Sebetulnya saya sudah memaafkan teman itu. Sejak pertama kali difitnah.”

“Sejak pertama kali sudah memaafkan?” tanyaku tambah heran.

“Iya Pak Bagus. Kalau ada orang memfitnah, buat saya cuma dua. Kalau fitnah itu benar, maka saya mohon ampun sama Allah. Tapi kalau fitnah itu salah, maka saya maafkan dan mohon ampunkan dia dari kemurkaan Allah,” ujarnya datar.

Deugh !! Aku langsung teringat fitnah yang menimpaku setahun lalu. Aku dituduh memanipulasi laporan pajak perusahaan. Si penuduh berhasil aku sikat habis di pengadilan. Aku beruntung dapat pengacara yang handal, tapi sekarang aku menyesal. Mengapa sepertinya kata maaf tidak pernah ada dalam kamus hidupku selama ini.

Ternyata lelaki ini bukan orang biasa. Mas Imrul, seorang satpam mantan narapidana, tidak terkenal di bumi, tapi terkenal di langit. Inilah lelaki langit yang semua malaikat pencatat kebaikan pasti mengenalnya.

***

Tiga hari di Mekkah kami menginap di Royal Clock Tower. Aku dan Mas Imrul menghabiskan seluruh hari penuh dengan ibadah. Tak cuma itu. Ada yang spesial di umrah kali ini, dan itu semua karena Mas Imrul. Aku biasa telat sholat fardhu, lalu sholat berjamaahnya cuma di dekat hotel. Tapi tidak saat bersama Mas Imrul. Kami selalu berada di shaf depan, melihat langsung Ka’bah. Aku belum pernah mencium hajar aswad padahal umrah berkali-kali, tapi tidak saat bersama Mas Imrul. Badannya yang kurus justru berhasil membawaku mencium batu hitam itu berkali-kali sepuasnya. Kami juga sholat di hijir Ismail dan lama berdo’a di Multazam, antara hajar aswad dan pintu Ka’bah. Semuanya lancar tanpa halangan.

Mas Imrul terlihat sangat menikmati perjalanan umrah ini. Dalam benakku, kalau pulang nanti dia akan aku pekerjakan sebagai satpam di rumahku.

Hari keempat kami berangkat ke Masjid Nabawi, Madinah Al-Mukaromah. Dalam bis VIP Mas Imrul lebih banyak diam dan berdzikir.

“Kalau saya perhatikan, Mas Imrul tak pernah kelihatan susah,” ujarku sambil memiringkan sedikit badan ke arahnya.

“Allah yang membolak-balikkan hati Pak,” ujarnya datar. “Maka mintalah itu pada-Nya. Kalau kita menjaga Allah, kita pun dijaga-Nya.”

“Maksudnya menjaga Allah itu gimana Mas?”

“Jaga Allah dengan menyempurnakan hari,” ujar Mas Imrul serius.

“Maksudnya bagaimana Mas?”

“Hari yang sempurna itu diawali dengan bangun malam. Sholat tahajjud dan witir. Minimal dua plus satu. Lalu Dhuha minimal dua, dan sholat rawatib yang jumlahnya dua-belas raka’at. Utamanya sholat sunnah fajar sebelum subuh. Selalu sholat wajib berjama’ah di masjid. Membaca Al-Qur’an minimal satu juz setiap hari. Senin-Kamis puasa sunnah. Itulah hari yang sempurna.”

Aku hanya terpana. Mobil camry dan rumah mewah hasil jerih payahku, jadi seperti harta tak bermakna.

Sampai di Madinah, setelah sholat ashar di masjid Nabawi, kami berdesakan menuju Rawdah. Area khusus dengan karpet hijau itu memang jadi rebutan para jama’ah. Kami menunggu giliran dengan sabar, berdiri di belakang pembatas putih. Ketika petugas masjid membuka-nya, serentak setengah berlari kami menuju pojok paling dekat dengan tembok di sebaliknya makam Rasulullah ﷺ

“Mas, ayo cepat sholat di sini. Perbanyak istighfar, shalawat dan do’a. Ini salah tempat paling mustajab buat berdo’a,” ujarku sambil bersiap-siap sholat. Di sampingku Mas Imrul dengan khusyu’ mendirikan sholat sunnah. Selesai sholat, aku duduk berdo’a di sampingnya yang masih berlama-lama sujud. Area rawdah sudah sesak dipenuhi jama’ah.

Tak sampai sepuluh menit kemudian, muncul petugas masjid menyuruh kami segera pergi. Waktu sudah habis. Sekarang giliran jama’ah lainnya yang sudah menunggu di balik pembatas putih. Aku melihat Mas Imrul masih sujud. Petugas masjid menepuk pundak-ku, menyuruh kami segera pergi. Entah do’a apa yang dipanjatkan Mas Imrul, mengapa begitu lama.

Aku mengguncang halus punggungnya. Badannya terguling lemah. Mas Imrul sudah tiada. Wajah tirusnya tersenyum damai. Dia meninggal dalam keadaan terbaiknya. Husnul khotimah saat sujud di Rawdah, taman surga. Badanku lemas. Jantungku berdegup kencang. Lelaki langit telah kembali pada Rabb-nya.

***

Aku duduk sendiri di kelas bisnis. Penerbangan Jeddah – Jakarta terasa lengang. Baru saja aku terlelap di kursi, suara awak kabin membangunkan para penumpang untuk makan malam, enam detik kemudian aku terduduk diam. Kenapa ibu yang membangunkanku? Ibu kan sudah meninggal.

“Mas Bagus, matur nuwun sanget,” ujar ibu dengan logat Jawa-nya yang kental dan senyum khasnya……..

Semoga menginspirasi

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Close